PANDANGAN TERAKHIR TENTANG POLEMIK SASTERA & INDIE

Baru-baru ini ada rakan bertanyakan kepada saya mengenai sastera indie kerana dia bakal menjadi panelis bagi sebuah forum. Dia meminta mana-mana artikel saya yang berkaitan topik untuk dijadikan rujukan. Saya katakan kepadanya bahawa saya tidak pernah menulis apa-apa artikel berkenaan pandangan saya tentang apa yang dikatakan sebagai sastera indie. Sengaja saya tidak mahu menulis mengenainya disebabkan perbincangan pada perkara sebegini hanya merugikan dunia sastera semata-mata justeru saya simpan pandangan dalam diri saya sahaja. Tapi, untuk menjawab juga persoalannya, maka saya tidak menyangka bahawa jawapan saya telah cukup untuk menjadi sebuah artikel dan saya harap ini adalah kali pertama dan terakhir saya menulis mengenai perkara ini. Saya lampirkan jawapan saya di sini.

———————-

Kalau tanya pendapat saya mengenai karya indie (definisi indie mengikut apa yang masyarakat sastera biasa rujuk, bukan dalam konteks yang lebih betul), maka saya katakan bahawa, saya tiada masalah dengan kewujudan mereka dalam dunia penulisan dan perbukuan. Mereka wujud dalam dunia penulisan untuk meluahkan isi hati mereka kepada masyarakat dengan cara mereka yang tersendiri. Saya tidak mahu untuk meletakkan justifikasi atau menghukum karya-karya indie. Tetapi jika merasakan bahawa corak penulisan mereka adalah tidak wajar untuk menjadi bacaan masyarakat, maka sepatutnya kita muhasabah balik diri kita terhadap dua perkara:

1) Mengapa kepengarangan kita gagal mendidik mereka menjadi penulis yang baik?
2) Mengapa kepengarangan kita gagal untuk mendidik masyarakat memilih bacaan yang baik?

Sebab itu jika kita hendak merasakan mereka sebagai pesaing, ya, mereka adalah pesaing kepada sastera arus perdana. Kita tidak lagi hendak boleh mengatakan bahawa, “Kita yang perlu menentukan apa yang masyarakat perlu baca, bukan masyarakat menentukan apa yang perlu mereka baca.” Dari segi ideanya, benar perkara tersebut. Tapi mahu atau tidak mahu kita kena sedar bahawa kepengarangan arus kesusasteraan kita masih berada pada takuk dan bentuk yang lama menyebabkan peredaran zaman yang semakin pantas telah memintas dunia kesusasteraan kita. Sama ada daripada sudut kepengarangan, ataupun dunia perbukuan kesusasteran kita, kita masih berada pada takuk yang lama. Kegagalan penulis yang baik, dan kegagalan penerbit yang baik, menyebabkan pendekatan kita tidak dapat mendekati masyarakat dengan baik.

Cuba kita perhatikan bagaimana kepengarangan kesusasteraan pada masa lalu, iaitu zaman pra merdeka dan awal pasca merdeka, kita akan dapat lihat bagaimana sasterawan memainkan peranan yang besar dalam memperjuangkan patriotisme masyarakat dan karya-karya mereka sangat selari dengan semangat zaman pada ketika itu yang menaikkan semangat masyarakat untuk melawan penjajah dan memperjuangkan hak kebangsaan. Sebab itu karya-karya mereka sangat dekat dengan masyarakat pada waktu itu kerana semangat zaman pada waktu itu adalah begitu.

Tetapi sudah tentu semangat zaman pada hari ini adalah berbeza dengan semangat zaman pada masa lalu. Sudah tentu jika kita hendak menulis karya patriotisme pada hari ini, ianya adalah tidak sama dengan makna patriotisme pada masa yang lalu. Karya-karya patriotisme pada hari ini adalah perlu membawa makna dan semangat yang baru dan sesuai dengan keadaan semasa seperti politik, sosial, kebudayaan dan sebagainya. Barulah karya tersebut lebih dekat dengan jiwa masyarakat.

Itu sekadar contoh karya dengan mengambil tema patriotisme daripada banyak lagi tema lain yang perlu diberi perhatian semula. Kita tidak boleh nak salahkan masyarakat atas kegagalan kita untuk menerapkan nilai kesusasteraan dalam masyarakat dan kelembapan kita untuk berfikir dengan lebih pantas dalam mengejar era globalisasi. Tetapi kita yang perlu menilai diri kita sendiri dan perlu melakukan anjakan perubahan yang segera agar kita dapat meraih kembali minat dan kepercayaan masyarakat terhadap kesusasteraan kita.

Menulis mengikut keadaan dan semangat masyarakat bukan bermaksud kita menggadaikan prinsip kita dalam kepengarangan. Bukan begitu. Tetapi ianya bermaksud kita menulis mengikut semangat zaman tanpa menggadaikan prinsip-prinsip kepengarangan kesusasteraan kita.

Malah, saya fikir masyarakat sastera turut perlu berterima kasih dengan kehadiran mereka yang datang dengan idea-idea yang sangat segar. Saya sendiri banyak belajar daripada karya-karya mereka yang tepu dengan idea kontemporari pascamodernis yang adakala tidak terjangkau oleh akal. Walau ramai di antaranya yang saya kurang setuju dengan cara idea itu digarap, tetapi sebenarnya ramai juga di antara mereka yang bagus dalam kepengarangannya dan mereka sengaja tidak mahu menyertai sastera arus perdana yang dilihat elit dan eksklusif serta berlegar antara satu sama lain sahaja.

Sebab itu kita tidak boleh nak marah kepada karya-karya indie yang muncul dalam arus perdana dan ianya diterima oleh masyarakat kita. Jika kita nak marah mereka sekalipun, ianya bermakna kita sedang memarahi masyarakat kita yang gagal dalam pembacaan disebabkan oleh kegagalan kita sendiri dalam mendidik mereka. Kita perlu melakukan renungan jauh lebih luas ke negara-negara seperti Indonesia, Jepun, dan Eropah di mana masyarakat mereka lebih menghargai karya-karya kesusasteraan mereka walaupun kita tidak boleh nafikan bahawa permasalahan karya-karya indie turut wujud. Tetapi ianya tidak menghalang masyarakat mereka untuk mengangkat tokoh-tokoh sasterawan mereka, membaca karya-karya kesusasteraan mereka, dan lebih kuat jati diri mereka.

Jadi, kewujudan karya dan penerbitan indie yang semakin sebenarnya perlu kita jadikan saingan dan cabaran untuk karya dan penerbitan sastera arus perlu mesti lebih giat untuk melakukan perubahan ke arah yang lebih baik dan bermakna. Tidak wajar untuk kita terus mengecam kehadiran mereka kerana akhirnya kita terus membuang masa untuk menghentam-hentam mereka sedangkan masa-masa untuk itu sepatutnya kita peruntukkan untuk membincang dan memikirkan bagaimana karya dan penerbitan kesusasteraan kita harus pergi lebih matang dan jauh.

Jika kita lihat, penulis dan penerbitan Indie tidak membuang masa untuk berpolemik atau menjawab persoalan sebegini melainkan mereka terus maju dan gigih mengeluarkan karya-karya mereka. Mengambil contoh penerbitan Fixi. Kalau mereka tidak cekap bekerja, bagaimana mungkin mereka dapat mengeluarkan beberapa buah novel baru pada setiap bulan dan pemasaran yang pesat di mana-mana sehinggakan ramai penulis terpaksa menunggu giliran sehingga setahun kerana banyaknya manuskrip mereka yang hendak diterbitkan! Bandingkan kecekapan mereka dengan kecekapan penerbitan kesusasteran kita, contohnya DBP dalam soal penerbitan dan pemasaran karya-karya sastera di kedai-kedai buku seluruh Malaysia.

Sebab itu, lebih baiklah pada waktu sekarang ini, kita sepatutnya kurangkan polemik perkara sebegini. Sebab akhirnya kita membuang masa sahaja dengan marah-marah sedangkan akhirnya suara kita sekadar berlegar-legar di sekeliling kita semata-mata dan masyarakat tidak mengambil peduli akannya melainkan terus sahaja membeli buku-buku indie dan membacanya dengan penuh minat.

Sebagai pengarang, waktu yang kita ada sekarang sepatutnya diperuntukkan untuk mencerap permasalahan dalam masyarakat dan kita membaiki teknik-teknik kepengarangan kita agar lebih sesuai dengan kehendak zaman tanpa menggadaikan prinsip-prinsip kesusasteraan kita dalam berkarya.

Sebagai penerbit kesusasteraan pula, waktu  yang ada harus ditumpukan kepada penggandaan usaha-usaha penerbitan dan pemasaran karya harus lebih giat untuk bersaing dengan penerbitan indie yang mempunyai tapak yang kukuh dalam dunia pemasaran buku.

Advertisement

Published by A. Muziru Idham

Seorang mahasiswa lepasan Universiti Malaysia Sarawak (UNIMAS) dalam bidang Pengajian Antarabangsa. Sedang melanjutkan pengajian dalam sarjana Analisis Strategi & Keselamatan di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM). Berminat dalam perbincangan dan pembacaan tentang sastera, hubungan antarabangsa, hak asasi manusia, gerakan sivil, politik Timur Tengah, agama, dan falsafah, tetapi sangat malas hendak mengulas tentang politik tempatan. Sebarang urusan dengan saya boleh diemelkan kepada: amuziruidham@yahoo.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: